Tuesday, May 10, 2011

Kejutan Untuk Kekasih


    Sejak Aku mulai mengenal betapa indahnya dan bahagianya kalau bisa memuaskan birahi kekasihku (Dimas), maka Aku jadi mulai kasih dia “hand jobs” secara rutin. Pertama-tama sih Aku cuman nemenin Dimas meng hand job dirinya sendiri, dan Aku “bantu” dengan pamer payudara aja. Abis gimana dong, Aku kan dulu masih takut-takut. Tapi lama-lama Aku jadi kepengin nyoba ikut memegang “joystick”nya. Eh akhirnya jadi keterusan, hehehe. Hampir tiap Dimas main ke tempat Aku, atau Aku main ke tempat Dimas, pasti ada acara nyelinap ke kamar tidur, kunci pintu, dan acara hand job dimulai.



    Si Mbok kayaknya sih udah tau kalau Dimas sering ke kamar Aku, tapi Aku sama Mbok kan udah CS-an jadi asik aja deeh..:) Yang penting jangan sampe Mama sama Papa tahu. Kalau enggak bisa gawat. Nah, ada suatu hari yang sangat berkesan banget buat Aku, soalnya ada kejadian yang seru tapi serem juga kalau diulang lagi. Jadi ceritanya begini: Dimas ama Aku lagi duduk-duduk mesraan di ruang tamu, pas sore-sore jam 7. Aku pikir hari itu acaranya bakal rutin. Biasanya abis duduk-duduk mesraan sambil bikin PR (gini-gini kalau lagi mesraan pun pelajaran Aku gak lupa lho), abis itu baru deh urusan “hand job” dimulai.

    Kebetulan Papa ama Mama lagi gak di Jakarta, lagi keluar kota. Aku udah seneng aja. Horee!! Mumpung Papa ama Mama lagi gak ada, jadi acara hand-job bisa semalam suntuk! Yea! Eh gak tahunya, mendadak ada suara.
    “Ting Tong”, bel rumah Aku bunyi. Mbok Yem buru-buru pergi ke depan buat buka pintu.
    “Eh, Bu Wida. Den Tanti.. ada Bu Wida nih!”
    Mati aku, pikir Aku pas saat itu. Bu Wida itu Tante Wida, saudara Mama. Dia tinggalnya di Bandung, tapi sering main ke Jakarta. Nah, kalau dia dateng ke rumah sore-sore gini, ujung-ujungnya pasti nginep deh. Besok baru pulang, grr.. Ganggu acara Aku ajahh.

    “Ya..gak pa-pa lah Tan..” kata Dimas sambil menghela napas.
    Kalau udah gini justru Aku yang jadi blingsatan, soalnya terus terang aja, Aku seneng banget ngasi Dimas hand-job. Kalau kesempatan ber hand-job ria jadi ilang, Aku bakal BT banget. Gak tahu kenapa, kayaknya ada rasa puass.. yang gimana gitu kalau bisa bikin Dimas puas juga, hehehe. mungkin udah kodrat cewek sejati kali ya, lebih senang memberi daripada diberi kepuasan. Tapi kalau mau dikasi gak nolak lho, hehehe, yang penting nikah dulu yang bener!

    Ngak terasa waktu berlalu. Ya, udah jam 9an malem. Udah dua jam kita bikin PR. PRnya selesai lho, padahal pas bikin sambil grayang-grayangan, hehehehe. Eh, posisi Aku pas bikin PR asik banget deh. Jadi kita berdua duduk di lantai, sedangkan bukunya ditaruh di meja tamu, yang gak terlalu tinggi. Aku duduk bersila, tangan Aku di meja megang bolpen dan buku. Dimas duduk di belakang Aku sambil meluk, dan sekali-sekali nyium-nyiumin tengkuknya Aku, ngeraba payudara Aku, dan kadang-kadang Aku juga nengok ke belakang dan ciuman sama Dimas. And hebatnya, itu dilakukan sambil bikin PR lho. Dimas selain rajin nggrayangin Aku ternyata juga rajin ngajarin Aku pelajaran sekolahan. Asik ya! Udah. PR selesai. Aku nyender ke belakang deh, ke pelukannya Dimas. Kayaknya Dimas jadi “on” deh, soalnya dia mulai nyelinepin tangannya ke balik Tshirt Aku, terus mulai “mijetin” payudara Aku sambil nyium-nyiumin tengkukku. Aduh Aku demen bangen deh yang model kayak gini. Jadi makin “on” juga deh.

    Mendadak sebuah ide gila muncul di benakku. Aku gak tahu kenapa bisa muncul. Pokoknya tau-tau “ting!” muncul. Kayak di film kartun, di atas kepada Aku ada “lampu” yang “nyala”, hehehe.
    “Dimas, Aku kedalem bentar ya,” kataku.
    Dimas mengangguk. Aku buru-buru berdiri, ngerapihin baju, terus masuk ke dalam. Aku ngelihat ke living room, ketemu Tante Wida lagi nonton TV. Aku berjalan ke kamar, lali membuka lemari, pilih-pilih baju.. Ah ketemu! Daster biru tua polos yang leher bajunya rendaah banget. Kalau Aku gak pakai bra, payudara Aku gampang banget diintip lewat leher baju itu, Perfect.

    Aku kembali ke depan, nemuin Dimas, dengan memakai daster biru tua tadi, sambil bawa botol Coca Cola ukuran jumbo dan gelas dua biji.
    “Lah Tan, Coca Cola buat apaan? Kan kamu malem-malem gak boleh minum dingin-dingin dan soda-soda katanya,” tanya Dimas.
    “Udah deh, Mas santai aja. Ini surprise Aku yang kedua buat mas,” jawab Aku.
    Aku ambil tangan Dimas, terus Aku gandeng sambil Aku jalan ke sofa. Sambil duduk aku gak ngomong apa-apa, cuman megangin tangan Dimas sambil memberikan tatapan “rahasia” ke wajahnya. Dimas langsung ngerti, bahwa itu berarti Aku lagi pengen mesraan dengannya.
    “Tan, Tante kamu gimana?” tanya Dimas sambil ngedeketin wajahnya ke Aku.
    “Ya.. gimana ya?”
    Sambil celingukan ke arah pintu yang menuju ke ruang tengah, Aku meluk leher Dimas terus nge kiss duluan, Dimas jadi gelagepan. Aku sekarang kalau kissing udah mulai “jago”, soalnya udah banyak latihan sih. Kita berdua kissing, lembuut deh. Aku suka bingung sama orang-orang yang kalau kissing main lidah. Kan ribet banget. Aku lebih suka kissing pakai bibir, yang lembut tapi lamaa. Kayaknya lebih romantis. Aku biasanya merem kalau di kiss. Tapi Aku ngerasa Dimas malam ini agak lain. Akhirnya Aku buka mata, terus Aku liat mata Dimas juga ngelirik-ngelirik ke pintu ruang tengah. Hehehe. Rupanya Dimas masih mikirin Tante juga, takut kalau-kalau dia iseng-iseng ke ruang tamu.
    “Udah dong mas, tenang aja,” kata Aku.
    “Loh kok tenang. Nanti kalau Tante ke sini gimana?”
    Aku gak jawab. Aku pegang tengkuk Dimas, terus narik wajahnya ke deket dada Aku. Pelan-pelan Aku turunin leher baju Aku, trus Aku bilang,
    “Dimas, kiss dong.”

    Dimas segera melakukan yang Aku minta. Enak lho, kayaknya ada rasa gimana gitu. Enaknya gak cuma di bagian payudara aja, tapi ke seluruh badan. Kayaknya rasa geli-geli enak dan merinding itu nyebar sampai ke tulang punggung dan ubun-ubun gitu. Aku gak tau deh, apa semua perempuan merasakan seperti ini? Apa jangan-jangan Aku doang?
    “Dimas..” kata Aku..
    “Jangan kuatir soal Tante..”
    “Kok gitu?”
    “Aku sengaja pake daster ini, jadi kalau Dimas mau grayang-grayang and kissing-kissing payudara Aku kan gampang, tinggal tarik dikit, beres. Kalau Tante mendadak kesini, kan tinggal belagak gak ngapa-ngapain aja.”
    “Pinter juga kamu.”
    “Trus, untuk urusan hand-job,”
    Aku mengambil bantal sofa ruang tamu, terus Aku taruh di pangkuannya. Bantal itu lumayan besar sehingga bisa menutupi hampir seluruh bagian bawah tubuhnya kalau dia lagi duduk, mulai dari bawah puser sampai lutut. Terus, pelan-pelan Aku raba bagian depan celananya, sambil Aku soen pipinya, dan Aku bisikin..
    “Mas gak keberatan kan kalau hand-jobnya di bawah bantal ini? Jadi kalau Tante iseng-iseng ke depan, kan Aku bisa buru-buru tarik tangan.”
    “Lah, taunya kalau Tante mau ke depan gimana?”
    “Ya kan langkah kakinya kedengeran. Atau bisa juga begini.” Aku bangkit sebentar trus nutup pintu ruang tengah.
    “Nah, gitu Mas. Pintu ini kan berat, jadi kalau Tante buka pintu pasti ada suaranya, dan gak bisa langsung kebuka. Jadi ada warningnya gitu.”

    Dimas akhirnya tersenyum, dan memeluk Aku. Pelukannya erat tapi tidak membuat Aku sesak napas. Aku bisa merasakan jantung Dimas (dan jantung Aku juga) berdetak agak lebih kencang. Aku bisa merasakan napas Dimas agak memburu. Dan Aku bisa merasakan kecupan-kecupan dan belaian lidah Dimas di leher Aku, turun ke dada Aku, ke payudara Aku, Uhh.. enaknya. Aku merasa hanyut dalam cumbuannya. Aku merem deh, biar bisa meresapi keindahan ini. Gak terasa Aku melenguh pelan. Dimas berbisik di telingaku.
    “Jangan keras-keras say, nanti Tante denger lho.”
    Aku juga nyadar sih, kalau mesraan curi-curi kayak begini memang rada kurang enak yah. Aku merasakan bahwa Dimas sebenarnya kurang bisa menikmati 100% saat-saat bemesraan ini karena dia takut ama Tante Wida. Yah, gimana dong ya, biar Dimas bisa enjoy? Pelan-pelan Aku tarik retsleting Dimas dari bawah bantal. Uh, kok belum “keras” sih? Kayaknya butuh something extra nih. Aku tarik lagi leher daster Aku, terus Aku “tawarin” payudaraku ke depan muka Dimas, sambil “punya”nya Dimas aku usap-usap dari luar underwearnya. Kontan aja “tawaran” Aku diterima.

    Dimas dengan mesra mengecup, membelai dan mengulum ujung-ujung payudara Aku. Wuih, rasanya enaak deh. Lama-lama Aku ngerasa bahwa “punya” nya Dimas udah keras, dan udah bisa di hand-job. Aku tarik underwear Dimas ke bawah dikit, biar Aku bisa leluasa menggenggam “punya”nya Dimas. Posisi Aku pas banget deh. Kita duduk berdampingan di sofa, Aku di kanan Dimas di kiri. Tangan kiri Aku ngerangkul leher Dimas, Dimas mencumbui payudara Aku, tangan kanan Aku di “punya”nya Dimas. Aku merasa bahwa napas Dimas makin lama makin memburu, dan dia mulai memejamkan matanya.

    Bagus deh, berarti Dimas udah mulai enjoy. Berarti “pekerjaan tangan” Aku bisa diteruskan dengan lebih serious. Tapi demi menjaga keamanan, kayaknya Aku musti cek Tante dulu nih.
    “Dimas, bentaar aja, aku mau check Tante dulu ya. Nanti kita terusin, OK?” tanyaku pada Dimas.
    Dimas merengut sebentar, tapi terus senyum lagi dan mengangguk. Hihihi, Aku soen pipi Dimas terus jalan deh nyari Tante ke dalam. Pas Aku lihat di depan TV, gak taunya Tante lagi tidur nggeletakan. Kasian, ngantuk dia. Dalam hati Aku bersorak, horee!! Biar Tante tidurnya enak, Aku selimutin aja pakai selimut dari kamar Aku. Beress.

    Buru-buru Aku kembali ke ruang tamu. Dimas lagi duduk-duduk nyender sambil memejamkan mata. Tangannya bergerak-gerak di bawah bantal yang tadi Aku taruh di pangkuannya.
    “Hayo Dimas, lagi ngapain? ini kan kerjaannya Aku” kataku sambil mengambil alih “pekerjaan” tadi.
    Kamipun kembali ke posisi tadi. Kocokan tangan Aku di “batang”nya Dimas makin intens, seirama dengan desahan napas Dimas yang makin memburu. Kecupan dan jilatan Dimas di payudara Aku juga makin bikin Aku blingsatan, bikin Aku keenakan. Ohh Dimas.. Aduuh, lama-lama pegel juga ya? Kayaknya Aku perlu tambah “verbal stimulation” nih ke Dimas.
    “Dimas.. ayo dong. Udah mau keluar kan? Please.. ayo Dimas, do it for me. Squirt for me,” bisik Aku di telinganya.
    Hisapan Dimas di puting Aku makin keras. Aduuh sakit. Pelan-pelan dong Dimas. Tapi gpp deh. Sakit tapi enak, hehehe.
    “Tan..Dimas udah hampir nih,” desah Dimas.
    Well, this is the moment of truth buat Aku. Now or never! Cepat-cepat Aku ambil gelas berisi Coca Cola di meja, Aku minum seteguk (tapi nggak ditelan). Aku singkap bantal yang ada di pangkuan Dimas. Lalu.. Aku masukkan “kepala”nya ke mulut Aku, sambil Aku kerjain terus “batang”nya. Dimas terbelalak. Kaget dia. Aku sambil tetap mempertahankan tangan dan mulut Aku di “batang”nya Dimas, Aku melirik ke arah wajah Dimas, hehehe. Merem-melek dia, menikmati “kerjaan”nya Aku.
    “Aku.. I love youu!!” Dimas teriak ketahan
    Aku merasakan “punya”nya Dimas menegang, dan kayak ada sentakan-sentakan keras beberapa kali. Aku bergidik juga sih, ini kan pertama kali Aku masukkin “punya”nya Dimas ke mulut Aku. first blow job. Terus keluar di dalem lagi. Makanya Aku akalin pakai Coca Cola, biar gak jijik.

    Aku berasa kayak ada “cairan” lain yang nambah masuk ke mulut Aku. Ini pasti spermanya Dimas. Aku terus ngurut-ngurut “punya”nya Dimas sampai Dimas kayaknya udah gak terlalu tegang lagi, dan dia menarik napas legaa..banget. Pelan-pelan Aku bangkit. “Punya”nya Dimas udah kecil lagi. Aku ambil botol Coca Cola, Aku tuang lagi ke gelas yang tadi, terus GLEK, Aku telen semua. Baik Coca Colanya maupun “hasil kerja”nya Aku dan Dimas. Sambil minum, Aku bersihin “punya”nya Dimas pakai ujung daster. Yeech, belepotan deh. Tapi gpp deh demi Dimas. Dimas kelihatannya masih capek banget. Aku rangkul dia, terus Aku bisikin..
    “Gimana Dimas, enak gak surprisenya Aku?”
    Dimas tersenyum dan ngekiss Aku, lembuut banget. Terus dia berbisik
    “Tan, I love you. Makasih ya. Kamu udah bikin Mas happy banget!”

    Aku juga happy banget. Sambil tiduran di dadanya Dimas, Aku masukkin lagi “punya”nya Dimas dan Aku kancingin lagi retsletingnya. Selama beberapa saat, kami berdua nggak bicara apa-apa, cuma saling rangkulan aja. Dimas ngebelai-belai rambut Aku sambil sekali-sekali ngekiss Aku. Tapi kita bener-bener cuma saling menikmati sentuhan aja. Aku bener-bener menikmati saat-saat kebersamaan kayak begini. Aduh Dimas, mudah-mudahan kita bisa terus sampai nikah ya, karena Aku ingin sekali bisa begini terus sama Dimas, selamanya deh.

    Beberapa jam kemudian, Dimas pamit pulang, soalnya dia ada kerjaan lagi besok. Kami pelukan lama banget di gerbang, terus Dimas berlalu. Aku masuk lagi, terus ngecheck Tante. Ternyata Tante masih tidur di depan TV. Aduh, lega deh! Coba kalau misalnya Tante tadi terbangun, kan berabe. Ya udah, beginilah cerita Aku. Sejak kejadian ini, Aku masih suka curi-curi kesempatan lagi buat ber blow job ria kalau lagi sama Dimas. Para pembaca cewek, ada yang punya pengalaman serupa gak? Curi-curi kesempatan pas di rumah lagi ada keluarga? Kalau ada, bagi-bagi pengalamannya dong.

    TAMAT

    Sumber : KisahMalam.Com 

No comments:

Post a Comment